Ada Cerita di Balik Video Viral Bocah Laki-laki Kelas 5 SD Aniaya Neneknya

Seorang bocah laki-laki menganiaya neneknya viral di media sosial.

Bocah tersebut, menendang dan memukul-mukul neneknya, yang sedang sibuk menjemur baju.

Sang nenek tampak tak menghiraukan aksi cucunya.

Ia memilih melanjutkan menjemur.

Lantas, anak laki-laki itu pun geram dan kembali menendang neneknya dari belakang, sebelum sang nenek masuk ke dalam rumah.

Kejadian tersebut ternyata terjadi di Desa Blaru, Kecamatan Pati.

Dikutip dari Tribunjateng.com, bocah laki-laki yang menganiaya neneknya itu, berinisial H.

H sendiri diketahui masih duduk di bangku Kelas 5 Sekolah Dasar (SD).

Pada Sabtu (30/10/2021), pihak Dinas Sosial Kabupaten Pati telah mendatangi lokasi kejadian dan menghimpun keterangan dari sejumlah pihak.

Kabid Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) pada Dinsos Pati, Etik Tri Hartanti, mengatakan bahwa pihaknya telah berkomunikasi dengan pihak keluarga, pemerintah desa, Polsek, dan Koramil terkait permasalahan ini.

Kepada pihak Dinsos, keluarga menyebut bahwa anak laki-laki itu adalah korban dari keluarga broken home.

Karena orangtuanya cerai, bocah laki-laki itu pun dititipkan kepada neneknya.

Menurut pihak Dinsos, tindakan agresif sang bocah itu bisa jadi disebabkan karena kurangnya kasih sayang dari orangtua.

"Saya sudah ke TKP, ketemu keluarga sama si anak sendiri. Ternyata si anak dari keluarga broken home. Orang tuanya sudah cerai," ujar Etik.

"Dia cuma tinggal berdua dengan neneknya. Kurang kasih sayang orang tua, makanya si anak jadi seperti itu," tambahnya.

Ia menambahkan, selain dari kekurangan kasih sayang orang tua.

H juga menjadi korban perundungan (bullying) oleh teman-temannya di sekolah.

"Di sekolah pertama dia jadi korban bullying, kemudian minta pindah. Sekarang sudah di sekolah yang baru," ujar Etik.

Menurut Etik, perundungan memang berdampak pada psikologis anak.

Si anak jadi trauma, ketakutan, dan akhirnya mencari pelampiasan pada orang lain, yakni orang terdekatnya.

Dalam hal ini adalah si nenek yang berinisial S.

Etik menambahkan, setelah videonya viral, H jadi trauma.

Dan pihaknya akan mengupayakan langkah-langkah pendampingan untuk memulihkan kondisi psikisnya.

"Senin besok (1/11/2021) akan kami datangkan orang tuanya, karena ortunya tidak bersama anak. Kami mediasi dulu, nanti hasilnya seperti apa.

Kalau memang sudah tidak sanggup, nanti Dinsos segera bergerak untuk menitipkan dia ke panti rehabilitasi sosial," terang Etik.

Ia mengatakan, ibu kandung H saat ini bekerja di Semarang.

Sedangkan ayah kandungnya tinggal di Pucakwangi, Pati.

Untuk diketahui, dalam video yang viral, narasi yang ada menyebutkan bahwa alasan H menganiaya neneknya ialah karena si nenek hendak menjual laptopnya untuk memenuhi kebutuhan keluarga.

Namun, warga setempat yang enggan disebutkan namanya membantah hal tersebut. 

"Memang mereka kondisi ekonominya kurang mampu. Tapi waktu kejadian itu, si anak sedang rindu pada ayahnya," kata dia.

Ia menyebut, pihak desa juga diketahui telah menghimpun keterangan dari orang yang memviralkan video tersebut.

0 Response to "Ada Cerita di Balik Video Viral Bocah Laki-laki Kelas 5 SD Aniaya Neneknya"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel